Share

Potret Ratusan Botol Air Zamzam Berserakan di Bandara Jeddah, Jamaah Haji Gigit Jari

Dani Jumadil Akhir, Jurnalis · Senin 18 Juli 2022 10:51 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 18 398 2631386 potret-ratusan-botol-air-zamzam-berserakan-di-bandara-jeddah-jamaah-haji-gigit-jari-osBp8XfBqD.jfif Ratusan botol air zamzam berserakan di Bandara Jeddah. (Okezone)

JEDDAH - Potret sekira ratusan botol air zamzam berserakan di Bandara King Abdul Aziz, Jeddah. Botol air zamzam ini harus rela ditinggal jamaah haji Indonesia karena ketahuan membawa air zamzam di tas kabin.

Tak tanggung-tanggung, ada jamaah haji yang membawa 10 botol air zamzam yang sudah dilakban agar tidak ketahuan.

Selain itu, tas kabin para jamaah haji dibongkar karena melebihi berat maksimal. Hal ini karena jamaah haji membawa sebagian oleh-oleh khas Tanah Suci, sehingga jamaah harus meninggalkan barang yang dirasa perlu. Bahkan jamaah haji mengakali dengan memakai baju berlapis-lapis.

Perlu diingat, maksimal berat tas kabin 7 kilogram (kg). Jamaah haji juga dilarang membawa tas selain yang diberikan maskapai penerbangan.

Pembongkaran tas kabin ini sesaat sebelum jamaah haji Indonesia pulang ke Tanah Air dari Bandara Jeddah. Proses kepulangan jamaah haji gelombang pertama dimulai sejak 15 Juli. Saat ini sudah memasuki hari ketiga kepulangan jamaah haji.

"Air zamzam saya keluarin. Saya bawa 10 berdua (istri)," kata jamaah haji bernama Ansori asal Bojonegoro di Bandara Jeddah, Minggu (17/7/2022).

Ia masih kekeuh untuk membawa 2 botol air zamzam, namun petugas langsung mengedukasi kepada jamaah untuk tidak membawa air zamzam.

"Bawa dua enggak boleh?" tanya Ansori yang tidak mengetahui larangan pembawaan air zamzam di tas kabin.

"Enggak boleh Bapak. Pilih barang yang penting dimasukkan ke tas kabin," timpal seorang petugas.

Tak hanya Ansori, jamaah haji lainnya harus rela membongkar tas kabin miliknya karena kelebihan berat. Jamaah meninggalkan barang yang dirasa tidak terlalu penting untuk ditinggal.

"Masker, hand sanitizer, ada juga sandal jepit," kata jamaah haji lainnya.

Ada juga jamaah haji Indonesia yang membawa oleh-oleh dupa hingga boneka unta untuk sang cucu tercinta.

Alhasil, ratusan botol air zamzam hingga barang-barang yang ditinggal jamaah haji berserakan di area plaza Bandara Jeddah, ruang tunggu jamaah haji.

Follow Berita Okezone di Google News


Sementara itu, para petugas dari maskapai penerbangan Garuda Indonesia dan Saudi Airlines terus melakukan sosialisasi kepada jamaaah haji Indonesia agar tas kabin tidak boleh melebihi berat maksimal 7 kilogram.

Para petugas kedua maskapai ini menggunakan pengeras suara untuk melakukan edukasi hingga larangan yang dibawa di tas kabin. Petugas ini juga memanggil para ketua rombongan agar bisa disampaikan kepada seluruh jamaah.

"Zamzam yang memang tidak diperbolehkan, dikeluarkan dari tas tenteng. Nanti Pak Haji setelah x-ray kedapatan barang dilarang seperti zamzam, gunting maka Pak Haji akan disuruh bongkar," ujar Joni, petugas dari Garuda Indonesia.

Senada, pihak Saudia Airlines meminta jamaah haji mengeluarkan barang berbahaya yang dilarang di tas kabin. Tentu air zamzam juga dilarang dibawa.

"Mulai dari sekarang menyimpan senjata tajam, jarum, peniti, silet, gunting, pisau buah termasuk payung dan besi berani serta air zamzam segera dikeluarkan dari tasnya, untuk keselamatan proses pemulangan bapak ibu sekalian," kata Sukron Kurniawan, perwakilan penerbangan Saudi Arabia.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini