Share

Travel Abal-Abal Sebabkan 46 Jamaah Haji RI Dideportasi, Menag: Dosa Besar!

Dani Jumadil Akhir, Jurnalis · Senin 04 Juli 2022 14:40 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 04 398 2623265 travel-abal-abal-sebabkan-46-jamaah-haji-ri-dideportasi-menag-dosa-besar-aiP2ZSptuL.jfif Menag Yaqut Cholil Qoumas. (Okezone/Dani Jumadil)

MAKKAH - Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas akan menindak tegas travel yang memberangkatkan 46 jamaah haji furoda, tapi tidak sesuai aturan yang berlaku.

Dampaknya 46 jamaah haji Indonesia ini dideportasi dari Arab Saudi, padahal sudah membayar Rp200-Rp300 juta.

"Kalau travel yang menurut saya tidak menyelenggarakan sesuai dengan apa yang sudah menjadi peraturan, misalnya kemarin kita dengar ada 46 calon jamaah yang dipulangkan kita akan berikan sanksi yang saya kira paling tegas buat mereka karena enggak boleh mempermainkan nasib orang," kata Yaqut usai melakukan umrah wajib di Masjidil Haram, Makkah, Senin (4/7/2022).

Ia menilai, travel yang melakukan hal tersebut melakukan dosa besar.

"Permainkan keinginan ibadah orang itu dosa besar itu. Kita akan berikan sanksi yang tepat untuk mereka," kata Yaqut.

Sebagaimana informasi, 46 jamaah haji tersebut sudah dipulangkan ke Indonesia. Mereka tidak berangkat melalui PIHK. Padahal, mereka sudah tiba di Bandara King Abdul Aziz, Jeddah dan memakai kain ihram.

Dokumen 46 jamaah haji ini juga tidak sesuai yang dipersyaratkan Kerajaan Arab Saudi seperti visa dari negara lain. Visa yang digunakan dari negara tetangga, Malaysia dan Singapura, tetapi berangkat dari Indonesia.

Ketua PPIH Arab Saudi Arsad Hidayat memastikan 46 jamaah yang diberangkatkan PT Alfatih Indonesia tersebut tidak mendapat visa haji furoda dari Indonesia.

Dengan dasar itu, ketika menjalani pemeriksaan di imigrasi bandara, otomatis jamaah tidak akan lolos. Sebab data di paspor diketahui berbeda dengan data di visa.

Selain itu, PT Alfatih Indonesia Travel tidak terdaftar sebagai penyelenggara ibadah haji khusus (PIHK) yang dibolehkan memberangkatkan jamaah furoda. Bahkan travel ini juga diketahui belum terdaftar di penyelenggara umrah resmi.

“Di regulasi jelas, yang boleh memberangkatkan jamaah haji furoda harus resmi terdaftar di Kemenag. Dan, sebagian PIHK saat ini tengah antre menunggu penerbitan visa di Jakarta,” ujar Arsad.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini