Share

Fakta-Fakta Operasional Haji di Makkah

Widi Agustian, Jurnalis · Minggu 08 September 2019 01:29 WIB
https: img.okezone.com content 2019 09 08 398 2101996 fakta-fakta-operasional-haji-di-makkah-BLTOIePYgM.jpg Jamaah haji (Foto: Ist)

MAKKAH - Masa operasional haji Daerah Kerja Makkah berakhir pada Jumat 6 September 2019, sehubungan telah diberangkatkannya seluruh jemaah haji Indonesia dari Kota Makkah.

“Kelompok terbang 15 asal Embarkasi Balikpapan (BPN 15), Alhamdulillah menjadi kloter terakhir yang kita berangkatkan menuju Kota Madinah. Dengan demikian, saat ini operasional haji Daerah Kerja Makkah dinyatakan selesai,” ujar Kepala Daerah Kerja Makkah Subhan Cholid saat ditemui Media Center Haji (MCH), di Kantor Daker Makkah, Sabtu (7/9/2019).

Subhan Cholid menyampaikan, dalam kurun waktu kurang lebih selama 60 hari ini pelayanan haji di Kota Makkah relatif dapat dilakukan dengan baik. Segala permasalahan dapat diantisipasi sehingga pelayanan dapat berjalan dengan lancar.

“Pelayanan jamaah di Kota Makkah pada musim haji 1440H/2019M ini berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya. Karena untuk pertamakalinya diterapkan sistem zonasi,” ujar Subhan.

Baca Juga: Jamaah Haji Menderita Batuk, Ini Bahayanya!

Haji

Pada kesempatan tersebut, Subhan Cholid juga memaparkan perkembangan pelayanan haji Daker Makkah dalam angka, sebagai berikut:

Pertama, jumlah petugas Daerah Kerja Makkah berjumlah 1.280 orang. Ini terdiri dari 468 petugas PPIH Arab Saudi, 312 tenaga pendukung, 200 petugas bus shalawat, 163 tenaga kesehatan, serta 137 tenaga pendukung kesehatan.

Kedua, jamaah haji reguler beserta petugas yang masuk ke Kota Makkah berjumlah 215.350 orang yang terbagi dalam 529 kloter dari 13 embarkasi. 229 kloter yang membawa 93.914 orang merupakan jamaah dan petugas haji gelombang I yang masuk ke Makkah dari Kota Madinah. Sementara 300 kloter lainnya yang membawa 121.436 jemaah dan petugas gelombang II masuk ke Makkah dari Kota Jeddah.

Baca Juga: Jamaah Haji Harus Jaga Kemabruran dengan Dua Hal Ini, Apa Itu?

Adapun untuk jamaah haji khusus yang masuk ke Kota Makkah berjumlah 16.881 Orang yang dibawa oleh 271 Penyelenggara Ibadah Haji Khusus (PIHK).

Ketiga, selama berada di Kota Makkah, jamaah haji reguler menempati 173 hotel yang tersebar dalam tujuh zona yang ditetapkan. “Jika dikalkulasi, maka tidak kurang dari 52.902 kamar hotel yang kami persiapkan bagi jamaah. Dalam persiapannya, semua kami cek satu per satu. Tidak random,” ujar Subhan.

Di pemondokan Makkah, konsumsi air bersih jamaah haji Indonesia diperkirakan mencapai 387.630.000 liter. “Alhamdulillah kebutuhan air bersih jamaah dapat kita penuhi dengan baik,” imbuhnya.

Keempat, Subhan juga mengungkapkan pelayanan yang diberikan selama fase Arafah Muzdalifah dan Mina. “Pada musim haji kali ini kita menyiapkan 5.609 tenda. Masing-masing, 1.419 tenda di Arafah dan 4.190 tenda di Mina,” kata Subhan.

Tahun ini, untuk pertama kalinya juga disiapkan tenda berAC di Arafah. “Tak hanya itu, mulai tahun ini, PPIH juga untuk pertama kalinya dapat menentukan nomor-nomor tiap tenda di Arafah dan Mina, disertai jumlah kapasitas masing-masing tenda,” ujar Subhan.

Penomoran yang dilakukan ini menurut Subhan bertujuan untuk memudahkan jamaah maupun petugas untuk mengetahui posisi tenda selama berada di Arafah dan Mina. “Di lapangan, bila jamaah terpisah dari rombongan, tetapi mereka mengetahui nomor tendanya, ini bisa membantu petugas untuk lebih cepat mengarahkan jamaah,” lanjutnya.

Inovasi lain yang ada selama pelayanan Armuzna adalah penambahan urinoir di Mina. “Tahun ini untuk tiap maktab di Mina ada penambahan delapan buah urinoir,” jelas Subhan.

Kelima, terkait dengan konsumsi jamaah, Subhan menjelaskan bahwa selama musim haji 1440H, Daker Makkah telah menyiapkan 12.059.600 boks makanan bagi jamaah. “Rinciannya, 8.614.000 boks diberikan di Makkah, sementara 3.445.600 boks lainnya disiapkan pada masa masyair (puncak haji),” paparnya.

“Selama berada di Makkah, jamaah juga mendapatkan menu zonasi sebanyak tiga kali seminggu, yakni pada Selasa, Kamis, dan Sabtu malam. Jamaah juga mendapatkan tambahan snack bubur kacang hijau setiap Ba’da Salat Jumat,” sambungnya.

Kebutuhan air minum pun menjadi perhatian serius PPIH Arab Saudi Daker Makkah pada tahun ini. Apalagi, untuk menghadapi cuaca Makkah yang berkisar antara 36-49 derajat celcius. Menurut Subhan, selain yang disediakan dalam paket konsumsi, PPIH juga meminta pihak pemondokan untuk menyediakan air minum bagi para jemaah. PPIH juga bekerjasama dengan lembaga Zamazima selaku penyedia Air Zamzam di Saudi, untuk menyediakan air zamzam bagi jemaah. Masing-masing jamaah memperoleh satu liter air zamzam per hari.

“Jadi, total kami telah menyediakan 36.178.800 botol air minum dan 5.383.750 liter air zamzam bagi jamaah selama musim haji. Ini untuk mengantisipasi agar jamaah tidak mengalami dehidrasi,” jelas Subhan.

Keenam, untuk layanan transportasi, selama di Makkah jamaah haji difasilitasi dengan Bus Shalawat yang tersedia selama 24 jam. Bus ini menjadi sarana transportasi utama untuk mengantar jemaah dari pemondokan menuju Masjidil Haram. PPIH mengoperasikan Bus Shalawat selama 46 hari, dengan menyediakan 419 bus utama dan 31 bus cadangan.

“Jika dikalkulasi, selama musim haji 2019 ini Bus Shalawat telah melayani 296.292 trip,” jelas Subhan.

Tak hanya layanan Bus Shalawat, tim transpotasi menurut Subhan juga terbilang sukses melayani 16.425 trip selama masyair. Trip ini meliputi pengangkutan jemaah dengan rute Makkah – Arafah – Muzdalifah – Mina – Makkah. 

“Bahkan, dibandingkan tahun sebelumnya, pendorongan jamaah haji dari Makkah menuju Arafah misalnya, ternyata dapat dilakukan empat jam lebih cepat. Jika tahun lalu pengangkutan jamaah dari Makkah ke Arafah bisa selesai pukul 02.00 pagi, maka tahun ini sebelum pukul dua belas malam seluruh jamaah telah selesai diberangkatkan ke Arafah,” cerita Subhan.

Ketujuh, Subhan menyampaikan rasa syukurnya karena tahun ini program bimbingan ibadah dapat berjalan dengan relatif baik. “Pada tahun ini sekurangnya ada 1.214 kali pertemuan yang dibuat oleh konsultan dan pembimbung ibadah dengan para jamaah. Ini bertujuan untuk memperkuat manasik dan pengetahuan jamaah tentang pelaksanaan haji sendiri,” sebut Subhan.

Layanan konsultasi pun menurutnya bisa menembus angka lebih dari seribu kali. “Ini juga menunjukkan pentingnya kehadiran para konsultan dan pembimbing ibadah,” kata Subhan.

Kedelapan, beberapa hal yang menjadi catatan Subhan adalah terkait dengan kasus kehilangan uang serta pengelolaan sampah. “Tahun ini kita masih mencatat kehilangan uang yang dialami jamaah masih cukup tinggi. Total tercatat sebesar Rp334.006.000. Untuk itu, kami mengimbau agar ke depan jamaah tidak terlampau banyak membawa perbekalan,” pesannya.

“Sementara jumlah sampah yang mencapai 19.381.500 kg juga menjadi catatan bagi kita, sehingga ke depan bisa mencari solusi untuk menekan jumlah sampah ini,” tuturnya.

“Akhirnya, saya mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan sumbangsihnya guna menyukseskan pelayanan jamaah haji di Daker Makkah ini,” tutup Subhan.

1
4

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini